Panduan Menyusun RPP Tahun 2017

Panduan Menyusun RPP Tahun 2017


Identitas
  1. Sekolah : (Diisi nama sekolah/satuan pendidikan) 
  2.  Mata Pelajaran : (Diisi nama mata pelajaran) 
  3. Kelas/Semester : (Diisi dengan jenjang kelas dan semester) 
  4. Materi Pokok : (Diambil dari Kompetensi Dasar/KD) 
  5. Alokasi Waktu: sesuai dengan keperluan untuk pencapaian KD dan beban belajar dengan mempertimbangkan jumlah jam pelajaran yang tersedia dalam silabus dan KD yang harus dicapai.
Kompetensi Inti (KI)
  1. KI dikutib dari Permendikbud 21 Tahun 2016 
  2. KI mencakup: sikap spiritual, sikap sosial, pengetahuan, dan keterampilan yang berfungsi sebagai pengintegrasi muatan pembelajaran, mata pelajaran atau program dalam mencapai SKL.
Kompetensi Dasar (KD) dan Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)
  1. KD dikutib dari Permendikbud No 24 Tahun 2016 
  2. KD merupakan kemampuan minimal dan materi pembelajaran minimal yang harus dicapai peserta didik untuk suatu mata pelajaran pada masing-masing satuan pendidikan yang mengacu pada KI. 
  3. IPK dikembangkan dari KD, merupakan kemampuan minimal yang dapat diobservasi untuk disimpulkan sebagai pemenuhan KD pada KI 1 dan KI 2, dan kemampuan yang dapat diukur dan/atau diobservasi untuk disimpulkan sebagai pemenuhan KD pada KI 3 dan KI 4. 
  4. IPK disusun menggunakan kata kerja opresional yang dapat diukur/dilakukan penilaian sesuai dengan karakteristik mata pelajaran. 
  5. IPK dari KD pengetahuan menggambarkan dimensi proses kognitif dan dimensi pengetahuan meliputi faktual, konseptual, prosedura, dan/atau metakognitif 
  6. IPK dari KD keterampilan memuat keterampilan abstrak dan/atau ketrampilan konkret 
  7. Peserta didik boleh memiliki kemampuan di atas yang telah ditetapkan dalam IPK dan dapat dikembangkan dari LOTS menuju HOTS)
Tujuan Pembelajaran

  1. dirumuskan berdasarkan KD, dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan 
  2. Dituangkan dalam bentuk deskripsi, memuat kompetensi yang hendak dicapai oleh peserta didik 
  3. Memberikan gambaran proses pembelajaran 
  4. Memberikan gambaran pencapaian hasil pembelajaran
Materi Pelajaran

  1. memuat fakta, konsep/prinsip, dan prosedur yang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator ketercapaian kompetensi/IPK 
  2. Ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai sesuia dengan cakupan materi yang termuat pada IPK atau KD pengetahuan 
  3. Cakupan materi sesuai dengan alokasi waktu yang ditetapkan 
  4. Mengakomodasi muatan lokal dapat berupa keunggulan lokal, kearifan lokal, kekinian dll yang sesuai dengan cakupan materi pada KD pengetahuan.
Metode Pembelajaran

  1. Harus mampu mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik mencapai KD yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan KD yang akan dicapai 
  2. Menerapkan pembelajaran aktif (peserta didik yang aktif) yang bermuara pada pengembangan HOTS 
  3. Menggambarkan sintaks/tahapan yang jelas (apabila menggunakan model pembelajaran tertentu). 
  4. Sesuai dengan tujuan pembelajaran 
  5. Menggambarkan proses pencapaian kompetensi
Media Pembelajaran

  1. berupa alat bantu proses pembelajaran untuk menyampaikan materi pelajaran 
  2. Mendukung pencapaian kompetensi dan pembelajaran aktif dengan pendekatan ilmiah 
  3. Sesuai dengan karakterisitik peserta didik
  4. Memanfaatan teknologi pembelajaran sesuai dengan konsep dan prinsip tekno-pedagogis
Sumber Belajar
Dapat berupa buku, media cetak dan elektronik, alam sekitar, atau sumber belajar lain yang relevan

Langkah-Langkah Pembelajaran
Dintegrasi:

  1. 4C (kemampuan berkomunikasi, kemampuan berinteraksi, kemampuan berpikir/lebih luas dari HOTS):  CRITICAL THINKING (BERPIKIR KRITIK): PROSES KONSEPTUALISASI, MENERAPKAN, MENGANALISIS, DAN MENGEVALUASI MELALUI PROSES BERPIKIR DEDUKTIF DAN INDUKTIF (sintesis dari Scriven dan Paul, 1984; Facione, dkk., 1995; Scheffer dan Rubenfield, 2000). CREATIVITY (KREATIVITAS): KEMAMPUAN MENGEMBANGKAN SOLUSI, IDE, KONSEP, TEORI, PROSEDUR, PRODUK. INOVASI ADALAH BENTUK KREATIVITAS (sintesis antara Fullan, 2013 dan OECD, 2014) COLLABORATION (KERJASAMA): KEMAMPUAN KERJASAMA DALAM KELOMPOK BAIK TATAP MUKA ATAU MELALUI KOMUNIKASI DUNIA MAYA UNTUK MEMECAHKAN MASALAH, MENYELESAIKAN KONFLIK, MEMBUAT KEPUTUSAN, DAN NEGOSIASI UNTUK MENCAPAI TUJUAN TERTENTU (sintesis antara Lai, 2011 dan Dede, 2010). COMMUNICATION (BERKOMUNIKASI): KEMAMPUAN MENGEMUKAKAN PIKIRANATAU PANDANGAN DAN HASIL LAIN DALAM BENTUK LISAN, TULISAN, MENGGUNAKAN IT, DAN KEMAMPUAN MENDENGAR, KEMAMPUAN MEMAHAMI PESAN (revisi dari Fullan, 2013, Canada, 2014) 
  2. HOTS (kemampuan berpikir) 
  3. Literasi antara lain pengembangan budaya membaca dan menulis yang dirancang untuk mengembangkan kegemaran membaca, pemahaman beragam bacaan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan, dll 
  4. Karakter 
Pembelajaran dirancang: interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi pesertadidik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik

Dilakukan melalui tahapan pendahuluan, inti, dan penutup
Kegiatan Pendahuluan:

  1. menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses pembelajaran; 
  2. memberi motivasi belajar peserta didik secara kontekstual sesuai manfaat dan aplikasi materi ajar dalam kehidupan sehari-hari, dengan memberikan contoh dan perbandingan lokal, nasional dan internasional, serta disesuaikan dengan karakteristik dan jenjang peserta didik; 
  3. mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari; 
  4. menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan dicapai; dan 
  5. menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai silabus. 
Kegiatan Inti:

  1. menggunakan model pembelajaran, metode pembelajaran, media pembelajaran, dan sumber belajar yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran. 
  2. Menggunakan pendekatan saintifik atau pendekatan lain yang relevan dengan karakteristik materi dan mata pelajaran. 
  3. Mengembangkan sikap melalui proses afeksi mulai dari menerima, menjalankan, menghargai, menghayati, hingga mengamalkan (seluruh aktivitas pembelajaran berorientasi pada tahapan kompetensi yang mendorong peserta didik untuk melakukan aktivitas tersebut) 
  4. Mengembangkan pengetahuan melalui aktivitas mengetahui, memahami, menerapkan, menganalisis, mengevaluasi, hingga mencipta. 
  5. Mengembangkan keterampilan melalui kegiatan mengamati, menanya, mencoba, menalar, menyaji, dan mencipta.
  6. Seluruh isi materi mata pelajaran yang diturunkan dari keterampilan harus mendorong peserta didik untuk melakukan proses pengamatan hingga penciptaan. 
Kegiatan Penutup
guru bersama peserta didik baik secara individual maupun kelompok melakukan refleksi untuk mengevaluasi hal-hal berikut.  
  1. seluruh rangkaian aktivitas pembelajaran dan hasil-hasil yang diperoleh untuk selanjutnya secara bersama menemukan manfaat langsung maupun tidak langsung dari hasil pembelajaran yang telah berlangsung; 
  2. memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran; 
  3. melakukan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pemberian tugas, baik tugas individual maupun kelompok; dan 
  4. menginformasikan rencana kegiatan pembelajaran untuk pertemuan
Penilaian Hasil Belajar
  1. Sesuai dengan kompetensi (IPK dan atau KD) 
  2. Sesuai dengan kegiatan yang dilakukan dalam pembelajaran 
  3. Sesuai materi pembelajaran 
  4. Memuat soal HOTS dan soal-soal keterampilan khusus mata pelajaran (misalnya Agama, Seni Budaya, Bahasa, dll) 
  5. Memuat: 
  • Lingkup penilaian: sikap, pengetahuan, keterampilan b) Teknik penilaian 
  • Sikap: observasi, jurnal, penilaian diri, penilaian antar teman 
  • Pengetahuan: tes tulis, tes lisan, penugasan 
  • Keterampilan: praktik, proyek, portofolio c) Bentuk instrumen 
  • Lembar observasi, lembar penilaian diri, lembar penilaian antar teman
  • Soal pilihan ganda, soal esai, isian singkat, dll (mengembangkan soal HOTS/tingkat berpikir tinggi dari suatu kemampuan kognitif) 
  • Rubrik praktik/unjuk kerja, rubric proyek, rubrik portofolio
Lampiran
Hal-hal yang mendukung, misalnya

  1. uraian materi yang memang diperlukan 
  2. instrumen penilaian dilengkapi dengan pedoman penskoran, dll

No comments

Theme images by enjoynz. Powered by Blogger.