Karakter I Gusti Lanang Raditya Dwinanda

I Gusti Lanang Raditya Dwinanda

Ini adalah anak kedua kami. Namanya I Gusti Lanang Raditya Dwinanda. Menurut isteriku, nama I Gusti Lanang Raditya Dwinanda memiliki makna seperti berikut. I Gusti menunujukkan kasta. Lanang menunjukkan anak laki-laki. Raditya maknanya terlahir saat siang hari. Dwinanda memiliki makna anak kedua.

Nang Raditya, panggilan kami padanya terlahir pada hari selasa, 5 Mei 2015 pada pukul 10.00. Kami orang Hindu selalu percaya, setiap kelahiran membawa karakter dan garis nasib sendiri. Demikian juga anak kami. Berikut ini adalah karakter dari I Gusti Lanang Raditya Dwinanda.


  1. Ekawara: Luang Sunyi, Lapang. 
  2. Dwiwara: Pepet Tertutup. 
  3. Triwara: Kajeng Senang bicara. Boros sehingga sering mendapat kesulitan. 
  4. Caturwara: Jaya Pendiriannya teguh, tetapi suka iri hati sehingga sulit mendapat kesenangan. 
  5. Pancawara: Wage Senang berbohong. Tidak mau menyadari kekurangan dirinya. Kurang setia kawan. Tetapi suka bekerja dan membangun. 
  6. Sadwara: Urukung Sering lupa. Baik/cocok menjadi pemburu, tetapi jangan sampai merusak hutan. 
  7. Saptwara: Anggara Jangan mengerjakan yang berat/penting sebab akan menimbulkan kesulitan kalau tidak berhati-hati sekali. Rajin bekerja walaupun yang berat apalagi yang ringan. 
  8. Astawara: Guru Berpikiran terang. Dikasihani orang. Petuah dan nasehatnya dibutuhkan orang. 
  9. Sangawara: Dangu Agak bodoh. Walaupun rajin belajar, tetapi sulit menjadi pandai. Lambangnya Batu. 
  10. Dasawara: Raja Pandai, bijaksana dan senang menyiapkan atau merencakanan terlebih dahulu segala apa yang akan dikerjakannya. 
  11. Wuku: Sinta Dewa Yamadipati, Wataknya keras, cepat tersinggung, pemarah, cemburu, cara bergaul ramah, budi pekertinya halus, selalu menolong orang kesusahan, rejekinya cukup, segala pekerjaan dapat diselesaikan dengan baik. 
  12. Lintang: Perahu Sarat Prilakunya sangat senang menolong orang sengsara. Menarik simpati orang lain, dicintai dalam pergaulan karena pandai dalam bertutur kata. Tidak ragu-ragu membela teman, namun sering salam paham dan putus asa. 
  13. Tanggal: Pangelong 2 Cerdik, acaranya banyak, namun agak kaku. 
  14. Ekajalaresi: Manggih Suka Mendapat senag. Pararasan: Laku Bumi Pendiam, singkat hati, suka bertukar pikiran/berdialog, kalau hendak mengucapkan tutur kata ada kalanya diurungkan, sekali waktu kata-katanya sungguh nyata. 
  15. Pancasuda: Lebu Katiup Angin Hati sering goncang, gampang terombang-ambing, sukar menetapkan arah, kehidupannya kurang, sering gelisah bila duduk. 
  16. Pratiti: Sadayatana Suka berdebat, banyak mempunyai keinginan, pintar berbicara, jarang sakit, bila bepergian menemui keselamatan. Berbahaya pada umur 5 hari, 5 bulan, 1 tahun, 8 tahun, dan 10 tahun. Meninggal pada pratiti Separsa. Sebagai pedewasaan cukup baik, sekalipun ada sedikit hambatan/kesulitan keluarga dan pihak lain akan setia membantunya.

No comments

Theme images by enjoynz. Powered by Blogger.